Korea Utara Melaporkan 8 Kematian Baru Di Tengah Wabah Covid-19

Pada Senin (16 Mei 2022) Korea Utara melaporkan delapan kematian baru dan lebih dari 392.920 demam akibat penyebaran virus COVID-19.

Pemimpin Korea Utara Kim Jong-un menegur para pejabat atas keterlambatan pengiriman obat selama pertemuan dengan para pemimpin Korea Utara pada tanggal 11.

Dia memerintahkan pasukannya untuk berpartisipasi dalam penanggulangan epidemi di ibu kota negara, Pyongyang.

Markas Besar Tanggap Darurat Korea Utara mengatakan lebih dari 1,2 juta orang telah meninggal karena penyebaran demam yang cepat sejak akhir April, dan sekitar 564.860 orang saat ini dikarantina.

Delapan kematian baru dilaporkan dalam 24 jam menjelang pukul 6 sore pada hari Minggu, sehingga total menjadi 50.

Namun, media pemerintah tidak merinci jumlah kasus demam dan kematian yang dikonfirmasi sebagai kasus COVID-19.

Para ahli mengatakan Korea Utara mungkin kehabisan persediaan dan peralatan pengujian untuk mengkonfirmasi sejumlah besar infeksi virus corona.

Korea Utara sangat bergantung pada mengisolasi orang dengan gejala di tempat penampungan.

Para ahli mengatakan bahwa kegagalan untuk memperlambat penyebaran virus dapat memiliki konsekuensi serius bagi Korea Utara, mengingat sistem perawatan kesehatan negara itu yang buruk.

26 juta orang Korea Utara sebagian besar dianggap rentan.

Pemerintah mereka sebelumnya telah menolak jutaan suntikan yang diberikan oleh program distribusi COVAX yang didanai PBB, mungkin karena kekhawatiran tentang persyaratan pemantauan internasional.

Korea Utara mengakui wabah pertama COVID-19 pada Kamis (12/5/2022) di Pyongyang, mengumumkan bahwa sejumlah orang yang tidak ditentukan telah dinyatakan positif wabah Omicron.

Negara itu sebelumnya dibebaskan dari klaim nol kasus Covid-19 selama lebih dari dua tahun.

Pendapat Ahli

Wartawan BBC yang berbasis di Seoul Jan McKenzie mengklaim bahwa virus itu menyebar dengan cepat ke seluruh negeri, jauh dari ibu kota Pyongyang, menurut angka yang dikutip oleh pemerintah Korea Utara.

TRENDING :   Review Tablet Galaxy Tab S8 Ultra, Tablet Ukuran Besar Terbaru

Ini menempatkan seluruh populasi sekitar 26 juta dalam bahaya.

Tidak ada yang divaksinasi, banyak yang kekurangan gizi dan sistem perawatan kesehatan lemah.

Namun, virus itu sendiri mungkin tidak memiliki dampak terbesar.

Ini adalah penutupan yang dapat memiliki konsekuensi yang mengerikan bagi orang-orang.

Persediaan makanan dan obat-obatan telah berkurang karena upaya pihak berwenang untuk mencegah masuknya virus.

Korea Utara telah menutup perbatasannya selama lebih dari dua tahun, memblokir hampir semua perdagangan.

Belum diketahui seberapa parah penguncian itu atau apakah penduduk akan dikurung di rumah mereka.

Kim Jong-un ingin beberapa pekerjaan dilanjutkan.

Namun, sangat mungkin pasar akan tutup karena banyak orang mencari nafkah.

Keputusan ini juga akan mempersulit orang untuk pindah ke seluruh negeri.

Pada akhirnya, pembatasan ini akan mempersulit mereka untuk mendapatkan makanan dan perbekalan yang mereka butuhkan untuk bertahan hidup.

Mengumumkan angka-angka ini hari ini, beberapa pihak berpendapat bahwa Korea Utara pada akhirnya akan tenang dan bersedia menerima bantuan dari luar.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.